Jajan(an) di Jepang

Untuk penggemar makanan khususnya jajanan, Jepang adalah surganya.

Belum lagi sampai ke lidah, mata sudah puas dimanjakan oleh aneka jajanan ini dari bentuk makanan hingga kemasannya. Oh la la … Saking ketatnya persaingan disana, pada akhirnya aspek diluar rasa & harga menjadi prioritas dan perhatian produsen, contoh : Kemasan, penyajian & pelayanan!

Ibarat kata, semua orang bisa buat cake/coklat/ keripik2an/ dllΒ  dengan rasa & harga yang bersaing satu sama lain. Tapi apa yang membuat akhirnya produk kita menjadi yang harus dibeli oleh konsumen?

Tentu unsur kemasan, bentuk, penyajian, pelayanan menjadi komponen yang diperhatikan dengan serius, kalo sudah bicara kreatif & pelayanan maka sudah susah ukur harga-nya. 1 lagi yang mereka juara adalah merebut hati penggoyang lidah dengan memanjakan matanya dahulu. Proses hingga masuk ke mulut baru ke otak-an lama, lebih cepat dr mata ke otak baru kemudian mulut , hehe…

Salah satu strateginya adalah membuat produk display, So far di Indonesia/JakartaΒ  masih jarang lihat ada produk makanan yang dijual dengan di display (kecuali restoran Jepang atau Crepes), paling banter juga ada produk yang boleh di icip2 dahulu (dalam potongan segede upil). Apakah pembuatan produk display ini memakai biaya & effort ? Oh tentu… tp hasilnya pasti memuaskan. Saya akan cenderung labil begitu sudah tertarik dengan bentuknya, Begitu konsumen sudah labil maka akan lebih mudah mempengaruhinya hehehe.

Silahkan disimak beberapa tayangan berikut :

Umumkan liat beginian di restoran Jepang ^^

Ini juga masih biasa ...

Perlu pelayan yang ramah & enak di pandang, Kerapian kostum perlu diperhatikan

Ini display yang ada di Airport , Mataku langsung jelalatan ^^

Gak tahan liat cake ini, kayaknya lembut & halus banget... *mata berbinar2*

Telor - teloran πŸ˜€

Ntahlah apaan ini, cake apa puding apa coklat dalam kemasan mirip telur

Selalu dikasih liat dalamnya isi apaan, ini yang belum ada pada produk di Indonesia

Liat... bungkusnya aja cantik ya? enak apa nggak urusan nanti ... ^^

Palsu... tp jdnya konsumen gak beli kucing dalam karung, bisa dilihat dgn betul produk apa yang dibeli πŸ˜€

Bukan Bolu Merantikan? haha... mahal.. masa 1 gulung 100rb, kl Meranti 1 gulung berapa ya?

Minat? tertarik? bisa bayangin kira2 rasanya seperti apa? πŸ˜€

Menggemaskan!!! *gigit keyboard*

Gak ngerti tulisannya gak apa2, yg penting tau bentuk & harganya πŸ˜€ maksudnya itu kali ya.. makanya ada display2 segala...

Jangankan anak kecil, orang dewasa juga sulit nolak beginian, ya kannn?? πŸ˜€

Even biscuit biasa aja kudu ada displaynya. Lah dikita kapan bisa begini ya??

Kacangpun gak mau kalah... ini foto lupa di crop, motretnya gak pake ngeker, takut gak boleh motret barang dalam toko. Tp so far gak pernah di tegur :p

Okay… cukup puas & kenyangkan cuma liat fotonya aja? Jadi jangan omelin akyu karena gak bawain oleh-oleh… secara yang diatas ini semua tak ada 1 pun yang aku beli, trus yang dibeli justru yang gak ada fotonya, lah kok? Ya gitu… jalan-jalan rangkap motret itu gak mudah… foto dapat, belanjanya keteter… mau belanja ya fotonya keteter… nasib fotografer ya begitu… apalagi perginya bukan sama sesama fotografer, alhasil motret udah seadanya aja, drpd ketinggal… *nangis tersedu-sedu dan bertekad tak akan gabung jalan2 dgn bukan fotografer lg, at least mayoritas hrs fotografer atau gretongan :p *

Okay,

Kemudian aku jd punya ide, Seandainya meteri pariwisata Jepang membaca ini, maukah dia mengsponsori aku untuk stay selama 1 bulan di Jepang khusus untuk foto dan review jajanan-jajanan disana? *mimpi siang bolong* atau negara lain boleh deh… atau kota lain juga boleh deh… Kalo kejadian itu baru namanya kerja sesuai passion.

Jiwa motret tersalurkan, hasrat makan terpenuhi eh.. menghasilkan duit lagi.. lalalala…. Sekian dulu deh, sebelum melantur terlalu jauh!

YuTanack!





L3B4Y 4L4Y With SQ #JapanTrip

Kenapa Lebay?

Kenapa Alay?

Secara cuma mau update pengalaman naik Singapore Airlines.

Bilang aku kuper, bilang aku gak gaul, bilang aku katrok. Tak apa – apa ^^

Kebesaran nama SQ sudah kudengar beberapa tahun lalu, tp dulu itu hanya mengira pokoke mahal aja kalo naek SQ, Kalo naek SQ kayaknya bangga gitu, jadi pernah denger dulu orang ngomong gini ” Wah, enak banget suamimu ke Jepang naiknya SQ ” dan jaman dulu itu aku cuma tau Oh… pasti tuh pesawat mahal deh, just mahal! dangkal amat ya dulu? ^^

Ternyata… orang-orang sudah sangat tau, SQ bukan semata-mata mahal. Tapi emang bagus… terlihat dari pelayanan para crew kabin, dll. Gak heran mereka sudah langganan sabet title sebagai maskapai terbaik seantero dunia, bahkan… mama mertuaku pun tau kalo SQ itu keren, *doh… aku kuper ternyata!*

Jadilah… bulan lalu itu berhasil naik SQ. Baru naik aja aura-nya dah beda … sejauh mata memandang, kalo gak bule ya orang Jepang. Crew Cabin nampak cekatan dan terus melempar senyum.Β  Something in my mind… it’s gonna be fun dan akan merasakan sebagai penumpang yang dihargai, kecenderungan naik maskapai lokalkan kita sebagai penumpang terkesan yang butuh ama tuh maskapai (iya sih), isitilah ekonomi “Konsumen adalah raja” udah usang atau gak laku disini *sedih* Kalo alasannya murah, siapa suruh murah? trus kalo murah emang bisa seenak udel memperlakukan penumpang? *masih dendam pernah disuruh angkat koper sendiri ketika mau naikin ke atas*

Konon cerita @rsuhe, dia pernah dibayar $100 karena pernah ketumpahan minuman. Sampai-sampai gua berniat menumpahkan kopi panas supaya terkesan lebih dramatis dan berharap dapat $1000 *bercanda…. ga segitu nistanya gua hahaha*. Uji coba yang dilakukan Mas Suhe lumayan menarik, disaat pramugari/a sedang sibuk melayani penumpang masuk (belum take off) dia sibuk minta cemilan/kacang, beneran dikasih loh.. jd kl langsung dikasih artinya ini beneran bagus pelayanannya… hahaha.. bahkan ditanya “untuk teman disebelahnya juga?” Langsung gua angguk-angguk gak mau rugi. Tuhu & Prima gak ditanyain, krn tiap row para pramugari/a itu hy melayani 2 kolom tiap kursi, 2 kolom lain dilayani oleh pramugari/a lain di lorong sebelah. Aksi ngetes minta kacang ini tidak berhasil saat perjlnan pulang karena emang gak lagi ada stock kacang *huhuhuhu* kasian deh, padahal lagi lapar2nya karena jetlag *halah*

Tiap penumpang mendapat : Buku menu, bantal, selimut, Ear phone, 1 dompet kecil berisi sikat gigi + kaos kaki , layar untuk nonton/dengar musik/dll dan makan minum tentunya <– segala pernak pernik ini… mana bisa bikin boring? 7 jam perjlanan (Spore-Japan) gak masalah … ^^

Trus Yul, Alaynya dimanaaaaaa??? keknya dari tadi lo cuma Lebay, norak & kuper deh …

Ok, Alay-nya adalah… saat di SQ lah gua baru tau muka & lagunya Justin Biebir dan ternyata… akyu sukaaaa…. ” Baby baby baby oh… my baby baby baby oh… ” Iya gua alay & telat. Biarin! *weekkk* ^^

Ini buku menunya

Karena penerbangan malam, jd dikasih kaus kaki. Biar gak kedinginan πŸ˜€

Kudapan malam... semacam Panini, eh emang Panini kali ya? πŸ˜€

Jadi lapar, pengen... nyam nyam ...

Makan pagi... jam 3 pagi waktu Indo suruh makan ginian, masih enakan sih gua (omellet + Pork) drpd 3 penumpang lain, Sahur jam 3pagi dengan Ikan Makarel yg super amis, hahaha *evil laugh*

Bisa dgr musik, nonton film, main games, belajar ttg penerbangan, dll

Justinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn... *histeris ala ababil* Merasa muda seketika ...

Perjalanan pergi, karena terlalu excited… jadinya gak bisa tidur… tp sempat nonton ERAGON + denger Justin

Pas perjalanan pulang, lumayan dapat nonton 2 film, sengaja pilih film jadul & sebuah film Perancis. Yaitu : Seven brides for seven brothers (1954) dan The Wedding Cake (2009)

Ada beberapa cerita yang tersisa selama bersama SQ : Apa bener seragam mereka itu hanya 1 ukuran, jd syarat kalo mau jadi pramugari SQ kudu muat dulu di seragamnya? itu senior-nya pramugari yang ditentukan dr warna seragamnya (biru pemula, ijo agak senior, merah senior & ungu super senior), napa yang ungu cuma nongol pas mau terbang dan pas mau turun masing2 1x, sisanya ada dimana? tidur2an kali ya di ruang VIP wakakaka… rata-rata2 yg seragam ungu sudah tante2 tua *ya iyalahhh namanya sdh super senior… sudah 30 thn kali jd pramugari*

Very nice experience … makes me wanna be a stewardess *wake up Yul.. too old *sigh*

Ok, kesimpulan dari kisah ini, gua katrok deh πŸ˜€

YuTan

Ps. Korean Air check! SQ check! Garuda check!

Next, mau dong.. naik Cathay Pasific & Emirated :p