The Tourist

[MovieTalks]

The Tourist

Ditunggu-tunggu filmnya… dibayang-bayangin bakal seru ceritanya, bakal keren aksinya, bakal ‘temu’ kangen sama Bang Deep. Eh, saya kecewa dan cuma bisa garuk-garuk kepala ^^

Apalagi film Salt & Alice in The Wonderland masih kebayang-bayang… nambah bikin reputasi film ini dimataku anjlok, huhuhu… tapi bukan berarti total gak ada yang bisa dinikmati loh… ini kayaknya ekspetasi gua aja yang ketinggian atau bisa juga karena promosi filmnya yang sudah berhasil ‘menipu’ hadeuuhh… what ever lah… sudah ditonton juga ahahaha… Hmm, bukan bermaksud spoiler… cuma mau share aja dan kasih tau, kl belum sempat nonton di bioskop… kagak nonton juga kagak napa-napa… ^^ ntar-ntar aja nontonnya hahaha…

Dari sisi cerita ini sih masuk drama kali ya, actionnya dikit doang… paling ga sampe 10% dr actionnya Jolie di Salt. Karakter Deep juga gak sekental film dia yang sudah-sudah. Alur cerita diawal dibikin blank dikit… ga kebaca arahnya mau kemana, tp mata sudah dimanjakan oleh kecantikan (buat cowok2 kali yeee) dan fashion (buat cewek2) Jolie yang memukau 🙂 saking misteriusnya… secara gak sadar kita sudah siap-siap menanti adegan action yg tegang & heboh ala hollywood (namun sayang ga kejadian), belum lagi deg-degan nunggu si Deep muncul, oalahhh.. pas muncul kok yo elekkkk mas Deep? biasanya sampeyan cakep pisan… bikin gua kelepek-kelepek.. even jd bandit jorok di Pirates of Caribian hohoho…

Cerita bergulir agak sedikit lambat dan maksa, maksudnya bener sih perangkap… tapi kok yo ada yang segitu bodohnya atau bahkan segitu cepatnya jatuh cinta & tergoda untuk mengikuti apa saja kemauan seseorang ^^ telikang telikung ceritanya antara si Frank (deepn), Elise (Jolie), Agen Polisi & mafia sebenarnya cukup menarik, antara siapa yang menjebak dan terjebak, tp ntah kenapa terasa gak greget nontonnya, bisa jdi karena diawal film identitas si Frank ini terus dipaksa sebagai hanya seorang turis yang lugu dan…. bodoh (padahal guru/lulusan matematika.. pinter dong harusnya)

Saat sudah 1/2 jalan, cerita sudah mulai bisa ketebak tapi masih agak linglung karena klimaknya gak nyampe-nyampe… apalagi karakter Deep disini seolah-olah ketelan ama karakter Elise (Jolie), tp beneran ya… sepanjang film, bajunya si Jolie bikin gua ngecesss… belum lg itu pemandangan kota Venice… makkk makkkk… mau kesana mak…. 😀 Akhir film pun begitu doang… ibarat bikin kue, tuh kue udah ngembang apa belum kita kagak tau, tau2nya udah matang aja, wakakakaka… gak menggelegar atau bikin kaget (harusnya loh mengagetkan, kan ceritanya sudah ‘sok’ misterius diawal) so… cuma segitu doanglah film The Tourist ini… huhuhuhu… buat yang baru akan nonton, jangan terlalu tinggi ya ekspetasinya… anggap aja lg mau nonton film drama biasa, yang kita kagak peduli siapa bintang utamanya 😀

coba aja liat video ini, si Deep aja susah jelasin… hahaha… sedang trailernya sih menjanjikan :

Salut buat Colleen Atwood, sang designer kostum…  sudah sering kerjasama dgn Deep rupanya dia…  seperti dalam film “Alice & The Wonderland” dan “Sweeney Todd”. Termasuk nanti film Deep berikutnya “The Rum Diary” kebetulan apa gimana sih? gak ngerti… hehehe… kudu dicari tau produsernya nih… ^^ Tp baju2 Jolie di film ini emang edan-edan tenan, ciamikkk…. kl aku pake gaun-gaun itu pasti jg akan terlihat stunning! aha! ini salah satunya yang kusuka… (awal film)

Pita Orange dibaju krem ini ciamik!

Dan Bang Deep baru agak gantengan menjelang akhir film setelah diksh duit segepok ama Jolie, wahahaha…

Dengan gaya jalannya dia yg slengek-an ^^

YuTan

The Road Home

[MovieTalks]

Title : The Road Home / Wo de fu qin mu qin = Ayah Ibu ku

Year : 1999

Director : Zhang Yimao

Star : Zhang Ziyi , Honglei Sun

Zhan Ziyi masih lugu & imut begini tahun 1999

Dasar hobby foto jadinya kalo gua nonton film, pasti yang bikin gua memuji-muji heboh sebuah film salah satunya adalah pengambilan gambar/ angle kamera dari film tsb yang gua nilai keren & apik. Film ini salah satunya… yang gua lihat sangat memperhatikan angle kamera & komposisi, apalagi permainan dof & wide angle-nya, beuhhh…. cantik banget! Ini sih salah satu kelebihan & kekuatan film ini tp yg mau gua review adalah semuanya! hehe…

Kalo film kilas balik, biasanya adegan kilas balik yang dibuat hitam putih. Nah nih film agak keluar dari pakem… kilas balik-nya malah vivid colour, heheh… Sutradaranya ‘iseng’ banget sih… & seperti pd umumnya film kilas balik tentu ada narator yang menemani, bisa si tokoh langsung (yg biasanya sudah tua) atau pemeran lain, di film ini yg jd narator adalah anak dari tokoh utamanya… dia menceritakan kisah saat kedua orang tuanya bertemu + jatuh cinta, alunan kata & cerita dari sang anak ntah kenapa terasa amat menyentuh hati, ap karena sang Ayah sudah meninggal? ntahlah.. kalo kalian nonton, mungkin bisa menangkap maksud gua ini 🙂

Kisahnya sendiri sebenarnya sederhana & simple. Tp ditangan seorang Zhang Yimao napa jd super keren begini? cerita jadi begitu kuat & melekat diingatan, salut banget deh Om Zhang! *sembah-sembah* berikut kutipan kata Sang Sutradara :

This is a film about love, about family and about the love between the members of a family. A simple village girl falls in love with a primary-school teacher, and their love story unfolds during a particularly difficult period in China’s modern history. In the past, artists have tended to deal with this period in a rather serious and analytic way, but I prefer to use more poetic and romantic methods to tell this pure and simple love story. It was just this kind of true love which enabled us to survive such difficult periods in our past.

Dikisahkan diawal cerita dalam hitam putih, seorang anak pulang ke kampungnya karena Sang Ayah meninggal, Si Ibu yang masih memegang tradisi China bersih kukuh untuk membawa pulang Sang Suami dalam peti mati ke rumah dr  RS, konon supaya yang meninggal ingat jalan pulang kerumah (saat ini masih ada yang melakukan, dr rumah duka sebelum ke tempat pemakaman… sengaja mobil melintas dulu didepan rumah ybs) yg jadi masalah adalah kondisi saat itu hampir tidak memungkinkan karena sedang winter, jarak yang jauh, sang istri gak mau pake mobil & tidak ada cukup banyak anak muda di kampung tersebut, hanya sisa orang tua yang tentu gak kuat ngangkat peti segitu berat. Kegigihan sang Istri tentu ada alasannya, nah kalo sudah diceritakan kilas baliknya barulah kita mengerti mengapa dia begitu gigih.

Sang anak akhirnya bisa meyakinkan pejabat setempat untuk bantu koordinasi pemakaman ayahnya seperti yang diinginkan Ibunya, bahkan pada akhirnya banyak anak muda datang dr kota untuk ikut mengangkat peti secara bergantian & tidak mau dibayar, karena ini salah satu ucapan terimakasih & respect kepada Guru mereka ( Sang Ayah adalah Guru di desa tsb). Saat film meluncur ke kilas balik, layar seketika berwarna & muncullah wajah nan lugu Zhang Ziyi yg berperan sebagai sang Ibu ketika masih muda (18th) Konon film ini yang bikin Miss Zhang jd terkenal & setahun kemudian main di Crouching Tiger hidden Dragon (2000), wajar sih… permainannya apik, walau diawal terkesan ‘lebay’ & bikin gua uring-uringan hehe.. Nih cewe napa agresif gini sih?? huhuhu apalagi untuk ukuran jaman itu… mirip ulat cabe… bikin gua yang cewe agak tengsin gitu… apa jangan-jangan cewe kalo jatuh cinta tuh emang lebay begitu? LOL

Kisah dr pertemuan – akhirnya mereka jadian tidak akan gua ceritakan disini (kl penasaran bisa googling sih… takut jd spoiler buat yg memutuskan untuk nonton ^^) yang jelas mata akan dimanjakan dengan komposisi gambar yang menarik, 60-70% dalam wide screen… kerennnnnn hehhehe… ceritanya lumayan mengaduk-ngaduk suasana batin, kekuatan cinta yang begitu dalam seolah menyesakan dada, bisa bikin ketawa-ketawa juga loh liat reaksi dua  tokoh utamanya, liat muka pemeran cowoknya aja sudah bikin gua ngikik… ternyata model tampang cowok begini yang keren dimasa itu (LOL), yang ‘lemah’ hatinya siap-siap tissue aja… atau yang nonton sama pacar/suami/istri/pasangannya siap-siap pelukan aja, wahahahaha… ^^

Berikut cuplikan trailernya :

Music yang ada dalam film ini juga ciamik habis… semakin meremukan hati #halah Ibarat kalo makanan, ini film jenis makanan yang porsi kandungan tiap jenis bahannya pas, dimakan mantap rasanya dimulut & dihati, gak bikin terlalu kenyang juga gak kedikitan… selesai makan seolah rasa & lezatnya terus ada diujung lidah… mirip saat gua makan hati angsa diJepang tempo hari, LOL

Video dibawah adalah adegan hampirrrrrrr akhir dari film ini dimana sudah kembali ke masa hitam putih (masa kini di film tsb) <– tetap ya gua insist untuk gak bocorin isi tengah filmnya… Ha ha ha… biar kalian penasaran & segera cari DVD-nya. Sangat baik juga ditonton oleh para Guru-guru… Ini yang aku sebut Doing His/Her passion till dead!

YuTan

Before Sunset

[MovieTalks]

What if you had a second chance with the one that got away?

Title : Before Sunset

Stars : Ethan Hawke, Julie Delpy

Year : June, 2004

Gua rasa film ini adalah film yang ongkos produksinya paling murah, paling irit pemain, gak menggunakan banyak lokasi dengan alur cerita yang mengalir terus tanpa putus antara dua pemain utamanya dari awal hingga akhir film ini yg total berdurasi 80 menit sahaja. Swaktu meminjam DVDnya dr perpustakaan dan membaca ringkasan cerita dibalik cover DVD plus melihat poster filmnya, dalam bayangan gua ini film genre romantis yang akan banyak intrik, kerumitan dan kompleksitas cerita penuh petualangan dari tokoh utamanya, ternyata gua salah…

Jujur, kalo tau muatan film ini sebelumnya.. gua milih gak nonton dan mending ngerjain hal lain dalam 80 menit tsb ^^ Tp berhubung terlanjur ‘betah’ nonton dr awal sampai akhir dengan ekpresi wajah diakhir film adalah : bengong + nganga’ + garuk2 kepala + ngucap “hadeuhhh….” + senyum2 sendiri <– ekpresi nangung dan berusaha mencari hikmah dr semua yang barusan dialami, hehe…

Konsep ceritanya sih sederhana memang… yaitu antara dua anak manusia yang 9 thn lalu pernah bertemu di kereta dr Budapest menuju Vienna, yang karena keluguan mereka saat itu tidak sempat berbagi no telepon ataupun alamat rumah, mereka ‘hanya’ sempat bercinta satu malam + berjanji untuk bertemu lg di lokasi & waktu yang sudah mereka tentukan, tp apa daya saat hari itu datang… hanya satu orang yang muncul. Setelah peristiwa di kereta tsb, sang pria yang adalah penulis novel sedang dalam perjlanan mempromosikan bukunya di Paris & kembali berjumpa dengan sang wanita yang  mengetahui kedatangan sang pria. Jika pertemuan mereka 9 thn lalu diceritakan dalam film sebagai kilas balik dan dalam durasi singkat, film ini kemudian start dari perjumpaan mereka di toko buku hingga beberapa jam kemudian (waktu dalam skenario film dimana sang pria hy punya waktu beberapa jam di paris sebelum dia harus ke bandara) yg penuh berisi percakapan antara keduanya sepanjang sisa waktu yg dipunyai sang pria.

Buat yang pernah mengalami peristiwa serupa (ketemu orang asing + jatuh cinta + hilang kontak + ketemu lagi) mungkin akan lebih menjiwai film ini… atau yang sering gagal lagi… gagal lagi… dalam membina sebuah hubungan apalagi yang ‘se-sial’ sang wanita dimana setiap putus dr pacar, sang pacar kemudian dapat pacar baru dan menikah, duh! Yup, setelah 9 thn ternyata sang pria sudah menikah dan memiliki seorang anak laki-laki yg konon diceritakan tidak harmonis dengan istrinya karena sesungguhnya yang diinginkannya adalah bersama wanita ini, ueeekkk cuihhhh pretttttsss klasik! ^^

Walau sederhana dan simple, dimana kamera angle hanya fow mengukuti pergerakan para aktornya berjalan dari sini kesana, dari sana ke sini plus hanya berupa percakapan antar dua manusia, nyatanya kandungan percakapannya cukup menarik dan dapat memainkan emosi sehingga gua bisa ‘tertipu’ untuk mengikutinya sampai… ehhh abis nih film?! Sesungguh-sungguhnya apakah dikehidupan nyata ada kisah seperti ini? hmm… Thanks God gua gak perlu ngalamin yang kayak gini. 9 tahun bowwww dikira bentar apa itu?? trus iya kalo endingnya kayak gini… (kayak gini tuh dr perspektif dua tokoh utamanya… bukan dr subject lainnya… udah susah ya mau happy ending dan makes everyone happy kl yg namanya percintaaan tokohnya sudah lebih dari 2) kl gak karu-karuan dan morat marit, rugi lah yaaaa…. ^^

Ok, pada akhirnya gua harus mengakui penulis ceritanya Richard Linklater & Kim Krizan hebat! Film yang 85% berisi percakapan doang tentu harus berisi script yang kuat supaya penonton tidak ketiduran + Ethan Hawke & Julie Delpy yang begitu alami melakoninya, klik link ini untuk lihat sebagian percakapan yang keren, sebagian sbb :

Celine : Memories are wonderful things, if you don’t have to deal with the past

Celine : You can never replace anyone because everyone is made up of such beautiful specific details

Celine : Men go out with me, we break up and then they get married. And later they call me to thank me for teaching them what love is. That I tought them to care and respect women

Jesse : I think I’m one of those guys

Celine : I wanna kill them! Why didn’t they ask me to marry them? I would’ve said no, but at least they could have asked

Lagu penutup yang enak :

[Celine’s song] Let me sing you a waltz / Out of nowhere, out of my thoughts / Let me sing you a waltz / About this one night stand / You were, for me, that night / Everything I always dreamt of in life / But now you’re gone / You are far gone / All the way to your island of rain / It was for you just a one night thing / But you were much more to me, just so you know / I don’t care what they say / I know what you meant for me that day / I just want another try, I just want another night / Even if it doesn’t seem quite right / You meant for me much more than anyone I’ve met before / One single night with you, little Jesse, is worth a thousand with anybody / I have no bitterness, my sweet / I’ll never forget this one night thing / Even tomorrow in other arms, my heart will stay yours until I die / Let me sing you a waltz / Out of nowhere, out of my blues / Let me sing you a waltz / About this lovely one night stand

Ini bagian percakapan yang paling emosional :

Dari situs IMDb terlihat ada 400an review dan 100an kritik, Hmm… memang agak susah untuk menyukai atau membenci film ini 😀 so, if you decide to watch this movie, what I can say is : Hmm… it’s fine.. & enjoy it! ^^

YuTan